Simplifikasi Teknik Pembenihan Kerapu di BBPBL Lampung

Jakarta (Indoagribiz)—– Memiliki potensi ekonomi yang tinggi, subsektor perikanan budidaya dianalogikan sebagai sleeping giant yang kini mulai bangkit dengan program-program terobosan yang dicanangkan oleh Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Demikian disampaikan Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Tb Haeru Rahayu atau yang akrab disapa Tebe saat melakukan kunjungan kerja ke Balai Besar Perikanan Budidaya Laut (BBPBL) Lampung (6/11). Dalam kunjungan ini, turut hadir Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Lampung, Sekretaris Dinas Perikanan Kabupaten Pesawaran serta para direktur lingkup Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya.

“Melalui kunjungan ini, kami ingin memastikan Unit Pelaksana Teknis (UPT) dalam hal ini BBPBL Lampung telah bekerja sesuai dengan platform yang sudah dicanangkan. Di samping itu, kami juga memastikan bahwa masyarakat sudah betul-betul menikmati kehadiran Pemerintah salah satunya lewat UPT di daerah,” kata Tebe, dalam siaran persnya, di Jakara, Kamis (12/11).

Dalam kesempatan tersebut, Tebe mengapresiasi kehadiran Pemerintah Daerah yang diwakili Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Lampung, yang merupakan sebuah bentuk sinergi nyata antara pusat dan daerah.

” Kami sebagai pemangku kebijakan baik di pusat maupun daerah bajunya saja yang berbeda, tetapi substansi dasarnya sama yaitu menjadi prime mover untuk mempercepat peningkatan kesejahteraan masyarakat kelautan dan perikanan, khususnya pembudidaya,”  kata Tebe.

Menurut Tebe dengan potensi laut di Lampung yang sangat luar biasa, sudah seharusnya pengembangan budidaya laut dapat terus dimaksimalkan untuk kepentingan masyarakat.

“Hari ini saya telah saksikan bahwa tim BBPBL Lampung telah berhasil memijahkan kerapu di KJA yang sebelumnya proses pemijahan cukup kompleks dan membutuhkan investasi yang besar. Sekarang dapat dipijahkan secara alami menggunakan karamba dan jaring hapa, ini suatu terobosan,” kata Tebe.

Tebe mengatakan, dalam arahannya Pak Menteri selalu mengatakan bahwa sukses tidaknya suatu UPT tidak ditentukan oleh banyaknya ikan yang bisa diproduksi. Akan tetapi, sejauh mana teknologi yang ada dapat dilakukan secara simpel dan mudah sehingga pengaplikasiannya dapat menjangkau hingga pembudidaya level menengah ke bawah.

Teknologi pemijahan ikan kerapu di KJA , lanjut Tebe, merupakan sebuah terobosan yang dapat menjadi jawaban dan dinikmati oleh masyarakat pembudidaya laut yang tidak memiliki modal yang besar. “Teknologi pemijahan kerapu di KJA ini menjadi satu bentuk persembahan KKP bagi masyarakat kelautan dan perikanan, khususnya bagi pembudidaya laut,” kata Tebe.

Selain meninjau sarana dan prasarana yang ada di BBPBL Lampung, turut dilakukan kegiatan penyerahan bantuan 1.000 ekor benih lobster kepada 2 kelompok pembudidaya yang merupakan hasil pendederan tahap 1 yang dilakukan oleh BBPBL Lampung. Kegiatan dilanjutkan dengan melakukan penebaran benih ikan di perairan Teluk Lampung. Adapun benih ikan yang ditebar mencakup benih ikan Kakap Putih sebanyak 2.000 ekor, benih Ikan Nemo sebanyak 1.000 ekor dan benih Kuda laut sebanyak 500 ekor.

Kepala BBPBL Lampung Ujang Komarudin menjelaskan,  pada teknologi awal pemijahan kerapu memang membutuhkan investasi yang cukup besar untuk pembuatan wadah concrete dengan kedalaman minimal 3 meter dan sumber air yang mengalir secara terus menerus. Modal awal yang diperlukan untuk usaha ini bisa mencapai 200-300 juta rupiah.

“Penyederhanaan teknologi yang kami lakukan yaitu menggunakan KJA dengan jaring dua lapis dengan jaring berdiameter besar di bagian luar serta jaring khusus yang ukurannya bisa menahan agar telur kerapu tidak lepas keluar. Dengan sistem ini, modal yang diperlukan sekitar 25 – 30 juta rupiah,”  kata Ujang.

Menurut Ujang, usaha pemijahan Ikan kerapu memiliki potensi ekonomi yang tinggi karena kerapu merupakan ikan yang memijah rutin setiap bulan. Metode pemijahan menggunakan KJA meminimalisir biaya operasional yg besar seperti pompa dan aerasi secara terus menerus serta mudah untuk diterapkan, sehingga pembudidaya pemula pun bisa melakukan pemijahan ikan kerapu ini.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Lampung, Liza Derni yang turut mendampingi dalam rangkaian acara kunjungan kerja di BBPBL Lampung menyatakan siap untuk terus bersinergi dan menjaga agar tidak ada jarak antara pusat dan daerah dengan secara rutin berkomunikasi melalui BBPBL Lampung. “Mudah-mudahan ke depan, program-program dari KKP dan Provinsi dapat selalu sinergis dan berkelanjutan untuk memajukan kesejahteraan masyarakat,” kata Liza.

Sebelumnya Menteri Trenggono mengingatkan seluruh pegawai KKP untuk bekerja optimal, khususnya dalam melaksanakan program prioritas KKP yang bertujuan menjaga keberlanjutan ekologi dan peningkatan kesejahteraan masyarakat menuju ekonomi biru. Ketiganya yakni peningkatan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dari sumber daya alam perikanan tangkap, pengembangan perikanan budidaya untuk meningkatkan ekspor yang didukung riset kelautan dan perikanan, serta pembangunan kampung-kampung perikanan budidaya air tawar, air payau dan air laut berbasis kearifan lokal. (dar)

Sumber Foto. Dok: Humas Ditjen Budidaya