INDOAGRIBIZ–Organisasi terkait produk minyak kelapa sawit internasional, Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), menekankan pentingnya aspek inklusivitas, akuntabilitas, dan komitmen untuk mengubah pasar komoditas tersebut.

“Kita harus menyadari bahwa untuk menciptakan perubahan yang nyata dan bersifat jangka panjang, kita perlu melibatkan semua pihak dan mulai membantu mereka agar dapat menjadi di atas rata-rata,” kata CEO RSPO Datuk Darrel Webber dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Sabtu (9/12).

Sebagaimana diketahui, RSPO baru saja menggelar Pertemuan Tahunan ke-15 dan Rapat Umum ke-14 organisasi tersebut yang digelar di Bali, November-Desember 2017.

Pertemuan global tersebut menjadi wadah untuk mendengar dan memperhitungkan pendapat dari seluruh rantai pasokan minyak kelapa sawit, untuk memastikan bahwa praktik-praktik dan standar terbaik dapat dicapai dan bermanfaat bagi semua pihak.

Berdasarkan data RSPO, jumlah perkebunan sawit yang mendapatkan sertifikasi dari lembaga internasional Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO) lebih dari tiga juta hektare di berbagai negara. Selain itu, jumlah keanggotaan RSPO mengalami peningkatan yang signifikan di seluruh dunia, di mana China dan Amerika Utara mencatat kenaikan masing-masing 30 persen dan 62 persen. [moh]