Foto ilustrasi (krjogja)

INDOAGRIBIZ–Perusahaan perkebunan kelapa sawit milik PT Perkebunan Nusantara (PTPN) bersama PT Unilever Indonesia Tbk menyepakati kerja sama untuk memproduksi minyak sawit yang berkelanjutan.

Dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu (3/2), disebutkan kerja sama itu untuk mendorong percepatan produksi minyak kelapa sawit berkelanjutan yang sesuai dengan prinsip nol deforestasi, nol gambut, nol eksploitasi atau yang dikenal dengan NDPE (No Deforestation, No Peat and No Exploitation). Melalui kemitraan tersebut, diharapkan para petani kelapa sawit dapat meningkatkan hasil panen serta memperbaiki tingkat kesejahteraan mereka.

Sebagai bagian dari kemitraan ini, PTPN akan berperan memberikan akses bagi Unilever ke wilayah pabrik mereka dan basis petani pemasok PTPN. Sedangkan Unilever akan memberikan pembinaan, pendanaan, dan pendampingan teknis kepada pabrik dan para petani tersebut agar mampu mendapatkan sertifikasi kelapa sawit yang berkelanjutan.

Dukungan ini diharapkan dapat memastikan bahwa para petani kecil berada pada posisi yang lebih baik dalam rantai pasokan minyak kelapa sawit seraya meningkatkan kemampuan mereka untuk memproduksi minyak kelapa sawit sesuai standar yang ramah sosial dan lingkungan.

Chief Supply Chain Officer Unilever Marc Engel mengungkapkan, pihaiknya berupaya memasyarakatkan minyak kelapa sawit berkelanjutan dengan terlibat dalam berbagai kemitraan untuk membantu petani kecil dalam meningkatkan hasil panen serta melindungi lingkungan dan masyarakat lokal. “MoU dengan PTPN adalah pertama kalinya kami dapat menerapkan model produce-protect dengan skala yang lebih besar,” kata dia.

Pihaknya meyakini, kemitraan tersebut akan membawa dampak positif bagi wilayah Indonesia baik dari perspektif lingkungan, sosial dan ekonomi.

Operating Managing Director PTPN III Holding Company Erwan Pelawi mengatakan, kerja sama itu diharapkan dapat meningkatkan kualitas pengelolaan plasma dan petani kelapa sawit mandiri, serta mempercepat proses sertifikasi kelapa sawit berkelanjutan agar dapat memberikan manfaat yang lebih baik bagi kesejahteraan petani kelapa sawit di Indonesia.

Selain dapat mendukung bisnis minyak kelapa sawit berkelanjutan, kerja sama itu juga akan memberi akses terhadap pelatihan dan keterampilan yang diperlukan dalam proses peralihan tersebut.”Kami berkomitmen untuk terus melanjutkan pengelolaan kelapa sawit berkelanjutan,” kata dia. [moh]