Mentan SYL Salurkan Sembako untuk Korban Banjir Kalsel

Jakarta (Indoagribiz). Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (Mentan SYL) menyalurkan bantuan kemanusiaan untuk korban banjir di Kalimantan Selatan (Kalsel). Bantuan yang disalurkan tersebut berupa sembako dari Presiden RI Jokowi dan dari Kementerian Pertanian (Kementan)  berupa benih padi 50 ribu hektar (ha) atau sebanyak 1.250 ton, itik 89 ribu ekor, sembako 20 truk.

“Penyaluran bantuan ini sesuai arahan Presiden Jokowi untuk mengatasi berbagai dampak khususnya ketahanan pangan di Kalimantan Selatan dan khususnya Kabupaten Banjar yang terdampak paling besar dari bencana banjir,” Kata Mentan SYL pada acara penyerahan bantuan di Kantor Bupati Banjar, dalam siaran persnya, di Kalsel, Kamis (11/2).

Dalam kesempatan tersebut, SYL mengatakan, penanganan dampak banjir Kalsel merupakan agenda prioritas Kementan sebagai tindak lanjut arahan Presiden Jokowi untuk memonitor dan menangani dampak banjir khususnya mengembalikan produksi tanaman pangan. Mentan SYL menyiapkan tiga agenda untuk penanganan atau pemulihan dampak yang diakibatkan banjir.

Pertama, agenda SOS atau darurat yakni secara bersama-sama bahwa negara harus bisa memenuhi kebutuhan kebutuhan masyarakat agar tetap bertahan hidup menghadapi dampak banjir sehingga kebutuhan pangan dan lainnya harus selalu tersedia.

Kedua, agenda temporeri yakni meningkatkan produksi dengan menggantikan semua yang puso (gagal panen,- red).  “Tentu saja data harus jelas dan kongkret sehingga kami optimal mengembalikan produksi pangan,” ujarnya.

Ketiga,  agenda permanen sistem. Agenda ini merupakan program padat karya (PK). Nantinya, semua direktorat jenderal teknis lingkup Kementan untuk sama-sama turun membangun sektor pertanian bersama masyarakat dan semua pihak.

Implementasi program PK ini seeparti, tanam padi serentak dengan luas 100 ribu ha yang dilakukan secara bersama-sama semua perangkat teknis Kementan. Program PK ini pengerjaanya melibatkan langsung masyarakat, bukan proyek.

Menurut SYL, untuk mensukseskan ketiga agenda ini dibutuhkan kebersamaan kita semua dan dilakukan secara bertahap atau sistematis. “ Saat ini kita fokus kerjakan agenda darurat dan puso. Untuk agenda permanen sistemnya kita fokus kerjakan dalam bulan ini. Saya perintahkan semua dirjen agar merespon dan bekerja cepat,” paparnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalsel, Syamsir Rahman mengatakan,  pemerintah Provinsi Kalsel sangat mengapresiasi bantuan yang telah diberikan Kementan. Bantuan berupa benih padi, hortikultura, perkebunan, peternakan, pupuk dan sarana pertanian lainnya sangat membantu petani untuk pemulihan akibat dampak banjir.

“Petani sangat berterima kasih kepada Menteri Pertanian karena bantuan benih, terpal, pupuk dan lainnya langsung tersalurkan ke masyarakat petani yang padinya terendam banjir dan petani komoditas lainnya yang mengalami kerugian. Saat ini ini petani sudah menanam benih bantuan dari Kementan,” kata Syamsir.

Bupati Banjar, K.H. Khalilurrahman juga mengatakan hal senda.  Khalilurrahman mengapresiasi  bantuan dan dukungan Kementan bagi petani Banjar untuk membangun kembali infrastruktur pertanian dan membantu ketersediaan sarana produksi lainnya. Dengan begitu, pemulihan sektor pertanian Banjar bisa dengan cepat dibangun kembali.

“Alhamdulillah hari ini Menteri Pertanian kembali memberikan bantuan berupa sembako dan sarana pertanian. Bantuan ini sangat membantu petani,” pungkasnya.  (ind)