Kementan Dukung Pengembangan Sorghum di Situbondo

Jakarta (Indoagribiz). Pangan alternatif selain padi bukanlah sebuah keniscayaan. Pangan alternatif pun bisa dikembangkan di sejumlah daerah. Kementerian Pertanian (Kementan) pun mendukung berbagai upaya pengembangan sumber pangan alternatif seperti sorghum, sebagai pengganti nasi seperti yang dilakukan Pemerintah Kabupaten Situbondo.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi mengatakan, Ditjen Tanaman Pangan berkomitmen untuk mendukung kegiatan pengembangan sorghum di Indonesia. “Apalagi di saat pandemi seperti saat ini, masyarakat harus lebih banyak mengkonsumsi pangan yang lebih menyehatkan untuk tubuh,” ujar Suwandi, di Jakarta, Senin (1/2).

Apa yang disampaikan Dirjen Suwandi tersebut senada dengan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo bahwa orientasi pangan mulai diubah tidak hanya pada beras saja namun dengan sumber karbohidrat lain, salah satunya adalah sorgum.

Pemerintah Kabupaten Situbondo diketahui telah melakukan penandatangan Nota Kesepahaman dengan PT. Sorgum Koltim Sejahtera untuk bersama-sama mengembangkan sorghum. Sesuai rencana, pengembangan sorghum akan dilakukan di lahan marginal yang selama ini sulit diupayakan kegiatan usaha pertanian. Saat ini hampir 48% atau sekitar 31.000 hektar (ha) lahan di  Kabupaten Situbondo merupakan lahan kering atau lahan marjinal.

Dipilihnya sorghum sebagai komoditi yang akan dikembangkan karena sorghum mampu berkembang dengan baik pada lahan marjinal tersebut. Selain itu, tanaman sorghum  telah cukup lama dikembangkan petani di Situbondo. Namun, dikarenakan permintaan pasar yang kurang, secara sistematis pertanaman sorghum dari tahun ke tahun terus berkurang.

Berdasarkan catatan Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Kabupaten Situbondo, saat ini tersisa sekitar 10 ha tanaman sorghum dengan tingkat produktivitas sekitar 2 ton/ha/ musim.

Salah satu ruang lingkup MoU yang ditanda tangani adalah adanya jaminan pemasaran dari kegiatan budidaya sorghum yang dilakukan oleh petani. Melalui MoU ini, diharapkan kendala pemasaran yang dirasakan oleh petani saat ini diharapkan terpecahkan.

Direktur PT. Sorghum Koltim Sejahtera yang akrab dipanggil Joe mengatakan, saat ini ada empat negara di Asia yang sudah berminat untuk mengimpor sorghum dari Indonesia. Karena jumlah produksi masih sangat terbatas, permintaan tersebut belum dapat dipenuhi.

“Saya optimis dengan adanya gerakan pertanaman sorghum yang didukung Pemerintah Kabupaten Sitobondo serta Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Kementan, permintaan tersebut mudah-mudahan dapat dipenuhi,” paparnya.

Hal senada diungkapkan Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Tanaman Pangan , Gatut Sumbogodjati. Menurut Gatut komitmen Kementerian Pertanian untuk menjadikan sorghum mempunyai nilai tambah sehingga bisa dengan mudah di terima di pasar. Artinya, sorghum bisa menjadi alternatif pangan lokal yang patut dikembangkan.

“ Saya rasa banyak daerah di Indonesia ini yang memiliki kondisi tanah yang cocok untuk dikembangkan sorghum. Bahkan tahun ini kami mulai akan mengembangkan seluas 5.000 hektar, terutama di wilayah timur seperti NTT untuk meningkatkan kesejahteraan ekonomi penduduknya,” pungkas Gatut. (ind)